Tips & Tricks

Pengawasan Taman Bermain Untuk Anak

Pengawasan Taman Bermain Untuk Anak

Kecelakaan serius yang terjadi di sekolah biasanya terjadi di taman bermain, dan seringkali pengawasan taman bermain merupakan faktor penyebabnya. Faktanya, sekitar 200.000 kecelakaan setiap tahun mengirim anak-anak ke ruang gawat darurat untuk perawatan cedera yang terjadi di taman bermain sekolah yang telah di review oleh situs userbolavip. Kiat-kiat berikut dirancang untuk meningkatkan kualitas pengawasan taman bermain di sekolah Anda, memastikan bahwa anak-anak aman di taman bermain Anda.

1. Pengawasan Taman Bermain yang Memadai

Pengawasan Taman Bermain yang Memadai

Program Nasional untuk Keamanan Taman Bermain (NPPS) merekomendasikan rasio pengawasan taman bermain pengawas dewasa terhadap anak-anak harus mencerminkan rasio ruang kelas. Jika ukuran kelas adalah 32, maka harus ada satu pengawas taman bermain untuk setiap 32 anak. Namun, saya jarang melihat rasio ini dipertahankan.

2. Pelatihan Staf

Pelatihan Staf

Daripada memikirkan “berapa banyak pengawas taman bermain yang saya butuhkan”, mungkin lebih baik untuk berpikir tentang mengirim pengawas yang berkualifikasi dan terlatih ke taman bermain. Dalam perjalanan saya keliling AS, sebagian besar pengawas taman bermain melaporkan bahwa mereka belum menerima pelatihan apa pun tentang cara mengawasi taman bermain. Ketika seorang anak terluka di taman bermain, salah satu pertanyaan pertama yang akan ditanyakan oleh pengacara lawan adalah, “Apakah para pengawas dilatih?” Umumnya diharapkan mereka akan menerima pelatihan tentang cara melakukan tugas mereka secara efektif.

3. Prosedur Taman Bermain untuk Keadaan Darurat

Prosedur Taman Bermain untuk Keadaan Darurat

Setelah tragedi Sandy Hook, orang tua mencari sekolah untuk memastikan keselamatan siswa di dalam dan di luar kelas. Sekolah secara rutin melakukan latihan kebakaran dan latihan darurat lainnya setiap bulan. Namun, hanya sedikit sekolah yang memberi tahu siswa tentang apa yang harus dilakukan, jika terjadi situasi darurat ketika mereka berada di luar. Hubungi administrator untuk prosedur yang harus diikuti dalam situasi ini dan peran Anda sebagai pengawas taman bermain.

4. Komunikasi dengan Kantor

Komunikasi dengan Kantor

Walkie-talkie atau ponsel adalah beberapa cara terbaik bagi pengawas taman bermain untuk tetap berkomunikasi dengan kantor. Setidaknya satu pengawas taman bermain di taman bermain harus memiliki sarana untuk menghubungi kantor dan mendapatkan bantuan ke taman bermain. Beberapa sekolah membeli walkie-talkie untuk situasi ini. Sekolah lain menunjuk seseorang untuk menggunakan ponsel mereka, jika diperlukan bantuan tambahan di taman bermain. Penting untuk menunjukkan bahwa orang dewasa tidak boleh meninggalkan anak-anak tanpa pengawasan di taman bermain, bahkan dalam kasus anak yang terluka. Hubungi kantor atau 911 untuk bantuan dan arahan.

5. Inspeksi Kustodian Harian Taman Bermain

Inspeksi Kustodian Harian Taman Bermain

Sekolah sering digunakan oleh kelompok luar dalam hubungannya dengan “perjanjian penggunaan bersama”. Bukan hal yang aneh bagi sekolah untuk menawarkan program setelah sekolah di kampus, yang mungkin atau mungkin tidak berafiliasi dengan sekolah. Selain itu, tim olahraga dan liga atletik sering menggunakan lapangan sekolah untuk latihan dan permainan. Ketika masyarakat umum diperbolehkan berada di kampus setelah jam kerja, penting bagi personel sekolah untuk memeriksa area lapangan setiap pagi sebelum siswa datang. Sapuan cepat area bermain dapat memastikan bahwa pecahan kaca atau bahan berbahaya lainnya dihilangkan.

6. Bahaya Tersedak

Bahaya Tersedak

Komisi Keamanan Produk Konsumen (CPSC) telah mengeluarkan peringatan tentang tali di kaus berkerudung. Meskipun masalah ini tidak terlalu menjadi masalah saat ini dibandingkan 5 tahun yang lalu, beberapa kaus masih terikat di sekitar area hutan dan dapat mengakibatkan bahaya tersedak, jika talinya tersangkut pada struktur permainan. Melepaskan tali atau senar dari kap mesin adalah solusi yang aman.

7. Pengawas Harus Bergerak Di Sekitar Taman Bermain

Pengawas Harus Bergerak Di Sekitar Taman Bermain

Taman bermain harus dibagi menjadi zona pengawasan. Adalah peran pengawas taman bermain untuk bergerak di dalam zona pengawas mereka. Jelas, jumlah pengawas dapat menentukan jumlah zona pengawasan yang Anda terapkan. Dengan membagi taman bermain menjadi beberapa zona, ini memungkinkan penempatan yang lebih baik untuk pengawasan. Supervisor harus ditempatkan di zona pengawasan yang berbeda, dan supervisor tidak boleh berdiri berdekatan atau berbicara, karena hal itu mengalihkan perhatian mereka dari tugas yang diberikan.

8. Pengawas Bukan Fasilitator Bermain

Pengawas Bukan Fasilitator Bermain

Penting untuk membedakan antara tanggung jawab dan peran pengawas taman bermain dan fasilitator bermain taman bermain. Pengawas taman bermain memiliki tanggung jawab untuk “menjaga semua anak tetap aman” di taman bermain. Fasilitator bermain (di sisi lain) memiliki tanggung jawab untuk mendorong dan memimpin permainan dan aktivitas. Hampir tidak mungkin untuk mengawasi siswa secara efektif sambil juga ditugaskan untuk mengatur permainan pada waktu yang sama.

9. Memiliki Panduan Pengawas Taman Bermain Pengganti

Memiliki Panduan Pengawas Taman Bermain Pengganti

Ketika orang dewasa dibawa untuk mengawasi taman bermain dan memiliki sedikit atau tanpa pelatihan, akan bermanfaat untuk memiliki Panduan Pengawas Taman Bermain Pengganti yang tersedia bagi mereka. Panduan ini harus mencantumkan jadwal istirahat dan makan siang, nama administrator atau supervisor untuk dihubungi jika bantuan diperlukan, daftar aturan permainan, dan aturan dan prosedur taman bermain, setidaknya. (Panduan Cara untuk Pengawas Taman Bermain termasuk Panduan Pengawas Taman Bermain Pengganti. Ini tersedia untuk diunduh secara instan setelah pembelian.)

10. Latih Pengawas tentang Apa yang Harus Dilakukan Jika Terjadi Cedera

Latih Pengawas tentang Apa yang Harus Dilakukan Jika Terjadi Cedera
Kecelakaan dan cedera di taman bermain sering terjadi di taman bermain. Beberapa cedera memerlukan perhatian medis lebih lanjut oleh perawat sekolah atau petugas kesehatan yang bertindak (kadang-kadang sekretaris sekolah). Ketika seorang siswa terluka, biasanya yang terbaik adalah membiarkan mereka terbaring di tanah sampai dia bisa bangun tanpa bantuan atau personel tambahan dipanggil. Menarik anak ke atas dapat menyebabkan cedera lebih lanjut.

6 Hal Yang Bisa Diajarkan Kepada Anak Saat Karantina

6 Hal Yang Bisa Diajarkan Kepada Anak Saat Karantina

6 keterampilan kehidupan nyata yang dapat Anda ajarkan kepada anak-anak Anda di rumah selama karantina, menurut para ahli

Orang tua di seluruh dunia melakukan yang terbaik untuk menavigasi kemiripan dengan rutinitas sekolah di rumah.

Apakah dilengkapi dengan kurikulum atau tidak, ada beberapa keterampilan yang dapat Anda ajarkan kepada anak-anak Anda yang tidak memerlukan buku teks atau kelas Google.

Bahkan, kecakapan hidup ini dapat secara alami dijalin ke dalam rutinitas sehari-hari Anda yang sudah ada.

Kami berbicara dengan para ahli untuk membahas 6 keterampilan kehidupan nyata yang dapat Anda ajarkan kepada anak Anda, tanpa perlu gelar mengajar.

Berikut 6 Hal Yang Bisa Anda Ajarkan :

1. Pertolongan pertama dasar

Saat mengisi kotak P3K Anda, tanyakan kepada anak Anda apakah mereka tahu untuk setiap item dan bagaimana menggunakannya.

“Dengan otak mereka yang berkembang pesat hingga usia 25, anak-anak seperti spons, siap untuk menyerap informasi dan belajar. Penelitian menunjukkan bahwa ketika orang tua secara aktif terlibat dalam eksplorasi anak terhadap sesuatu yang baru, mereka dapat meningkatkan apa yang dipelajari anak,” kata Dr Neha Chaudhary, psikiater anak dan remaja di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Sekolah Kedokteran Harvard dan salah seorang pendiri Brainstorm , Lab Stanford untuk Inovasi Kesehatan Mental.

2. Menganggarkan uang

Tidak pernah terlalu dini bagi seorang anak untuk belajar bertanggung jawab secara finansial, bahkan jika anak tersebut tidak memiliki rekening bank nyata.

“Karena sebagian besar remaja mendapatkan sebagian besar uang mereka dari Ibu dan Ayah, orang tua dapat meminta anak-anak mereka untuk melacak kredit dan debet dalam buku cek,” kata Tangela Walker-Craft , keluarga dan blogger parenting dan guru sekolah menengah di Florida.

“Orang tua dapat memberi anak mereka sejumlah uang yang dapat mereka belanjakan setiap hari, minggu, atau bulan. Jika anak itu mengamati saldo rekening bank tiruan mereka naik dan turun, itu menjadi kenyataan untuk memeriksa bagaimana mereka membelanjakan uang mereka.”

3. Melakukan cucian

Akhirnya, ajari anak-anak bahwa peri pakaian bersih adalah mitos. “Secara alami, ada kecakapan hidup tertentu yang dibutuhkan setiap anak untuk menjadi manusia mandiri yang berfungsi dengan baik – memasak, membersihkan, dan mengorganisasi,” kata Marie Heath, asisten profesor pendidikan di Loyola University Maryland.

“Saya sangat merekomendasikan keterampilan ini diajarkan, terutama pada saat Ibu dan Ayah memiliki banyak hidangan tambahan dan cucian menumpuk.”

4. Menyetrika

Tidak, tampilan yang kusut tidak masuk. Setidaknya seharusnya tidak.

“Bahkan jika seorang anak belum cukup umur untuk menggunakan besi, misalnya, mereka mungkin sudah cukup tua untuk mengeksplorasi bagaimana hal-hal itu bekerja, menyimpan informasi itu untuk nanti sambil secara aktif melibatkan pikiran mereka dalam proses tersebut,” kata Chaudhary.

5. Memasak

Mengikat makanan adalah kegiatan yang bisa dinikmati semua umur bersama, Anda bisa memakai resep masakan yang ada di http://www.maha168.win/id/livecasino.html.

“Di rumah kami, kami melakukan rotasi di mana anak-anak kami bergiliran membantu saya memasak makan malam,” kata Heath.

“Ini memberi anak-anak kesempatan untuk berupaya mencapai tujuan yang nyata dan melihatnya melalui – dalam hal ini, dalam bentuk makanan bergizi. Ini juga mengajarkan mereka cara mengambil kepemilikan. Dengan menetapkan tugas-tugas seperti mencairkan benda atau mengumpulkannya bahan-bahan dari dapur, mereka belajar tanggung jawab pribadi. “

6. Keamanan pisau

Mantan guru sekolah dasar, Allison Carver mengatakan setelah beberapa minggu berlatih, anak-anak di atas usia lima tahun harus dapat membuat sarapan sendiri.

“Ada banyak pisau anak yang bisa kamu beli online yang benar-benar memotong makanan,” kata Carver.

“Berlatih memotong berbagai jenis makanan dan tekstur, mengajari anak-anak keterampilan menangani pisau yang tepat dan keselamatan. Mintalah anak-anak Anda membuatkan salad buah untuk makan malam di akhir minggu.”

Baca juga Strategi Untuk Menentukan Rencana Pengasuhan Anak Anda.

Strategi Untuk Menentukan Rencana Pengasuhan Anak Anda

Strategi Untuk Menentukan Rencana Pengasuhan Anak AndaParenting Plan adalah perjanjian orang tua yang mengatur bagaimana anak-anak akan dirawat di antara orang tua yang terpisah. Yang paling luas, itu menetapkan pengaturan tempat tinggal dan bagaimana keputusan harus dibuat mempengaruhi anak. Rencana pengasuhan anak juga dapat mencakup perjanjian yang berkaitan dengan kegiatan ekstra kurikuler, pendidikan, iman dan kesehatan. Jika ada kebutuhan atau keinginan tertentu oleh salah satu orang tua atau mengenai anak secara khusus mereka dapat dimasukkan juga. Dalam hal orang tua tidak dapat menyetujui sesuatu yang muncul setelah penyelesaian Rencana Pengasuhan Anak, rencana tersebut juga dapat mencakup pernyataan tentang bagaimana perbedaan akan diselesaikan. Pada dasarnya, Parenting Plan adalah peta jalan yang akan diikuti oleh orang tua yang terpisah untuk membesarkan anak-anak mereka.

Tujuan dalam merinci Rencana Pengasuhan Anak adalah untuk memberikan jalan pengasuhan yang sehalus mungkin untuk diikuti sehingga anak-anak Anda dapat menikmati hubungan yang bermakna dengan kedua orang tua untuk mencapai hasil perkembangan yang baik – menjadi orang yang berpengetahuan luas yang bergaul dengan orang lain dan sukses. dalam hidup.

Sementara beberapa orang tua mungkin mengkhawatirkan perincian rencana tersebut, penentu paling penting untuk seberapa baik anak-anak dari orang tua yang terpisah berkembang kurang berkaitan dengan perincian aktual, termasuk waktu tinggal di rumah masing-masing orang tua, kepercayaan, pilihan sekolah, ekstrakurikuler. aktivitas, dll. Penentu terpenting adalah konflik orangtua. Semakin besar konflik antara orang tua, semakin besar risiko untuk hasil yang buruk bagi anak. Sejauh mana orang tua dapat menemukan solusi yang masuk akal untuk perbedaan mereka, anak-anak menjadi lebih baik. Sejauh mana orang tua dapat menemukan diri mereka dalam konflik yang sedang berlangsung, maka semakin besar kebutuhan atau menentukan sedetail mungkin dan semakin besar kebutuhan untuk membatasi atau mengendalikan kontak antara orang tua.

Sebisa mungkin, orang tua didorong untuk mengembangkan rencana pengasuhan di antara mereka sendiri, sebagai lawan dari memiliki rencana yang dipaksakan melalui pengadilan atau arbitrase yang bukan untuk mengatakan bahwa pengadilan atau arbitrasi mungkin tidak diperlukan, tetapi harus dianggap sebagai upaya terakhir.

Alasan orang tua untuk pertama kali mencoba dan mengembangkan rencana di antara mereka adalah karena tidak ada pihak ketiga lain yang akan mengetahui detail hidup Anda, seperti Anda. Lebih lanjut, rencana-rencana yang disepakati antara orang tua cenderung lebih baik diikuti dan lebih tahan lama. Walaupun suatu solusi dapat dipaksakan melalui pengadilan atau arbitrase, mau tidak mau satu atau orang tua lain tidak puas dengan hasilnya dan bahwa orang tua dapat mencoba mengubahnya baik secara langsung dengan berusaha mengembalikan masalah tersebut ke pengadilan atau arbitrasi atau secara tidak langsung dengan melakukan apa yang ingin mereka lakukan bagaimanapun. Dengan demikian hasil yang dipaksakan, tidak lantas mengakhiri konflik.

Pertimbangkan strategi-strategi ini ketika berusaha menyelesaikan Rencana Pengasuhan Anak;

Strategi Mengasuh Anak

1. Duduklah secara pribadi dengan orang tua lain untuk mendiskusikan berbagai hal di antara Anda:

2, Jika Anda khawatir tentang perilaku dan masih ingin mendiskusikan berbagai hal secara langsung dengan orang tua lain, pilih tempat umum untuk bertemu atau sertakan orang yang disepakati bersama untuk bergabung dengan Anda. Ini bisa menjadi seseorang yang Anda berdua percayai dalam kapasitas profesional, pendeta Anda, penasihat, teman bersama (yang bisa tetap netral);

3. Bertemu dengan seorang penasihat terlatih yang keahliannya membantu orang tua yang terpisah berkomunikasi di antara mereka sendiri;

4. Bertemu dengan seorang mediator yang keahliannya termasuk bekerja dengan orang tua yang terpisah. Seorang mediator adalah seorang profesional yang keahliannya membantu orang-orang yang berkonflik mencapai kesepakatan di antara mereka sendiri dengan bekerja bersama mereka, meskipun gagasan tersebut dapat menimbulkan kecemasan. Anda hanya perlu mau mencoba. Anda tidak harus percaya bahwa diri Anda atau orang tua yang lain benar-benar akan mencapai kesepakatan. Faktanya, lebih sering daripada tidak, orang yang menghadiri mediasi berpendapat bahwa “orang lain” yang tidak akan dapat mencapai kesepakatan, namun sebagian besar masalah diselesaikan atau setidaknya dipersempit oleh proses;

5. Simpan pengacara “kolaboratif” dan menandatangani perjanjian partisipasi. Pengacara kolaboratif dilatih dalam membantu orang menemukan solusi untuk perbedaan mereka tanpa ancaman pergi ke pengadilan. Seperti mediator, mereka bekerja di luar sistem pengadilan dan dapat membantu Anda membuat perjanjian khusus dengan mempertimbangkan situasi Anda. Juga seperti mediasi, pengacara kolaboratif dan orang tua bertemu dan bekerja bersama untuk mencapai solusi yang dapat diterima bersama;