6 Pelajaran Penting Dipelajari Sebelum Menjadi Orang Tua

6 Pelajaran Penting Dipelajari Sebelum Menjadi Orang TuaAda, ooh, sekitar satu miliar hal yang perlu Anda ketahui sebelum menjadi orang tua. Anda perlu mengetahui hal-hal tentang perawatan bayi, tentang popok, menyusui dan sakit perut. Ini bukan daftar hal-hal itu.

Ini adalah 6 pelajaran hidup yang harus dipelajari sebelum Anda memutuskan untuk menghasilkan keturunan. Mereka semua akan menguntungkan Anda sebagai orang tua, tetapi mereka akan membuat Anda menjadi manusia yang lebih baik juga.

1. Kontrol adalah Ilusi

Anda mungkin berpikir bahwa Anda dan pasangan Anda akan menjadi orang tua yang ideal: bijaksana, tegas, namun lembut. Itu mengasumsikan Anda mendapatkan pilihan dalam apa yang sedang terjadi! Sebelum Anda memiliki anak, berdamai dengan kenyataan bahwa Anda tidak dapat mengendalikan mereka. Anda tidak dapat memutuskan kapan mereka akan lahir, kapan mereka akan buang air besar, atau kapan mereka akan meminta sepeda motor pertama mereka. (Anak perempuan saya 2. Jarak tempuh Anda mungkin berbeda-beda.)

Zen pengasuhan berasal dari penerimaan. Akan ada kekacauan. Akan ada amukan. Akan ada kecelakaan dan air mata. Juga akan ada saat-saat bahagia dan kebanggaan seumur hidup pada keturunan Anda. Lepaskan dan nikmati, karena tidak ada yang lebih penting bagi keluarga Anda.

2. Materi Kenangan

Sebelum menjadi orangtua, hidup Anda penuh dengan peristiwa yang ingin Anda ingat. Percakapan yang dalam, hari yang menyenangkan, malam romantis dan saat-saat ketika Anda merasa di puncak dunia. Mulailah membuat sistem pendukung untuk kenangan indah yang ingin Anda tempati dengan menyimpan memo, album foto, atau jurnal tentang momen favorit Anda. Luangkan waktu sekarang untuk membuat lebih banyak kenangan indah dengan teman dan pasangan Anda sebelum Anda memulai sebuah keluarga.

Setelah Anda memiliki anak, Anda terkadang merasa sangat terpencar sehingga Anda memerlukan daftar instruksi hanya untuk bangun dari tempat tidur dan membuat sarapan. Jika Anda menyimpan catatan tentang apa yang perlu dilakukan, serta apa yang telah Anda lakukan, itu akan membuat hidup jauh lebih mudah pada hari-hari itu juga.

3. Lupakan Fantasi Anda

Menjadi orang tua adalah komitmen jangka panjang. Setelah Anda mulai, Anda tidak akan pernah bisa berhenti. Jadi, pastikan Anda hidup di dunia nyata ketika Anda memutuskan untuk terus maju dan menghasilkan bayi! Ada beberapa fantasi populer tentang menjadi orang tua yang, terus terang, akan menggigit Anda di bagian belakang jika Anda jatuh ke dalam perangkap mereka. Yang paling berbahaya adalah:

“Menjadi orang tua adalah awal yang baru.” Tidak, itu hanya mengambil kehidupan yang sudah Anda miliki dan memasukkan bayi ke dalamnya. Semua permulaan baru sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda sendiri.
“Menjadi orang tua adalah warisanku.” Tidak, menjadi dirimu adalah warisanmu. Menjadi orang tua berarti Anda telah menambahkan orang lain ke dunia. Apa yang mereka lakukan selanjutnya adalah warisan anak Anda, dan mereka mungkin tidak ingin membangun di atas Anda, jadi jangan menggantungkan harapan Anda pada perasaan terpenuhi dalam hidup hanya karena Anda punya anak.

Menjadi Orang Tua

4. Tidur itu Suci

Bayi diberi makan setiap 2 hingga 3 jam. Sepanjang hari sepanjang malam. Kesempatan Anda untuk tidur setelah menjadi orang tua akan terbatas, mungkin selama bertahun-tahun, jadi jika Anda memiliki masalah tidur yang ada, kerjakan sekarang juga selagi Anda masih bisa

Setelah bayi Anda lahir, orang-orang akan menyarankan Anda “tidur ketika bayi tidur”. Mereka mengatakan ini karena mereka tidak menyadari (atau lupa) bahwa ketika bayi tidur adalah satu-satunya waktu Anda mendapatkan sepanjang hari untuk melakukan hal lain. Untuk referensi di masa mendatang, hanya ada satu jawaban yang masuk akal untuk ini: tanyakan kepada mereka apakah mereka keberatan mengawasi bayi untuk Anda saat Anda mandi, mengambil sesuatu untuk dimakan dan melakukan semua hal lain yang perlu Anda lakukan sebelum Anda dapat tidur.

5. Tidak Ada yang Normal

Apalagi setelah Anda memiliki anak. Sebelumnya, Anda mungkin khawatir tentang hal-hal seperti ini:

“Apakah hubungan kita normal?”
“Apakah aku normal?”
“Apakah aku ingin menjadi normal?”
Tapi percayalah, begitu Anda memiliki manusia mungil yang harus diurus dan seribu orang yang berbeda menyuruh Anda melakukannya dengan cara yang berbeda, Anda akan berpikir lebih seperti ini:

“Apakah merangkak mundur normal pada usia ini?”
“Apakah mengkhawatirkan tonggak perkembangan itu normal?”
“Ya ampun, apakah makan laba-laba itu normal?”
Luruskan kepala Anda. Hidup tidak seharusnya normal, begitu juga manusia. Sebaliknya, tanyakan pada diri sendiri, “Apakah saya senang dengan ini?” Jika ya, maka pekerjaan Anda selesai.

6. Lebih Sedikit, Lebih Banyak

Orang tua tidak seharusnya sempurna. Mereka seharusnya hadir. Setiap kali Anda menekankan masalah kecil sebagai orang tua seperti mencuci baju , bermain taruhan di https://www.userbola.win/nova88/ atau waktu makan, Anda kehilangan kesempatan untuk hadir sepenuhnya pada saat bersama anak Anda.

Santai standar Anda, bahkan hanya sedikit, dan hidup Anda akan lebih kaya karenanya. Kebanyakan orang tua menetapkan harapan yang terlalu tinggi dan membuang-buang waktu untuk mengkhawatirkan kegagalan yang mereka rasakan. Anda lebih tahu, jadi nikmati setiap saat dan cucian nanti!